" Pergantian Kepala Puskesmas Cepu , Tahun 2012. drg. Yul Purnawati di gantikan oleh dr. Puji Basuki "......" Program Pemerintah Kabupaten Blora Memberikan Layanan Pemeriksaan Gratis di Puskesmas , Bagi Warga Blora Yang Tidak Memiliki Jaminan atau Asuransi Kesehatan "......." Program Siaran di Radio Raka FM Segmen Profesi , Guna Menyampaikan Informasi Program Kerja Ke Masyarakat "
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Penelitian Teknk Kejut Otak , Dapat Menyembuhkan Pasien Epilepsi

Rabu, 18 April 2012



Mengejutkan otak seseorang sebelum mereka belajar tugas baru muncul untuk memperkuat memori di beberapa pasien dengan epilepsi, hasil menggiurkan yang bisa memiliki implikasi untuk penyakit Alzheimer, peneliti AS, Rabu.

Alat pacu jantung perangkat yang dikenal sebagai stimulator otak dalam yang dibuat oleh Medtronic dan St Jude Medical sudah digunakan untuk menenangkan tremor otot pada pasien dengan penyakit Parkinson dan gangguan gerak lainnya, dan sedang diuji untuk sejumlah kondisi lain seperti pengobatan-tahan depresi.

Kedua perangkat tersebut ditanam di bawah kulit di dada dengan kabel yang menuju leher terhubung ke elektroda kecil ditanamkan jauh di dalam otak, yang menghasilkan impuls listrik.

Studi ini dilakukan di University of California di Los Angeles pada tujuh pasien menunggu operasi epilepsi yang memiliki elektroda ditanamkan jauh di dalam otak mereka untuk membantu menemukan sumber kejang mereka. Tim menggunakan kesempatan ini untuk melihat bagaimana merangsang otak mempengaruhi memori.

Mereka berfokus pada daerah otak yang disebut korteks entorhinal, yang membantu bentuk dan menyimpan kenangan.

"Korteks entorhinal adalah gerbang emas untuk mainframe memori otak," kata Dr Itzhak Fried, profesor bedah saraf di David Geffen School of Medicine di UCLA, yang mengerjakan studi tersebut, dalam sebuah wawancara telepon. Penelitian ini diterbitkan dalam New England Journal of Medicine.

Fried mengatakan pengalaman indrawi yang akhirnya menjadi kenangan melewati hub ini sebelum mereka disimpan dalam hippocampus, pusat memori kepala otak.

Untuk penelitian ini, pasien memainkan video game di mana mereka harus antar-jemput orang di dalam taksi ke toko-toko yang berbeda di kota virtual. Tim menguji apakah merangsang korteks entorhinal atau hippocampus saat mereka belajar jalan di sekitar kota ditingkatkan mengingat mereka.

"Ketika kita dirangsang hippocampus sendiri, tidak ada efek Sungguh stimulasi di gateway ke hipokampus -. Korteks entorhinal - di mana kami mendapat efek yang menguntungkan dalam hal memori," kata Fried.

Dibandingkan dengan pengujian sebelum stimulasi, kejutan listrik ini bagian dari otak membantu orang mengenali landmark dan menavigasi kota virtual lebih cepat. Fried mengatakan temuan ini menunjukkan merangsang otak hanya sebagai kenangan yang membentuk adalah kunci.

DAMPAK TERHADAP Alzheimer

Pada penyakit Alzheimer, ini bagian otak yang dipengaruhi sejak awal, ketika tanda-tanda demensia mulai muncul.

Fried mengatakan penelitian ini mungkin memiliki implikasi untuk perawatan untuk pasien dengan penyakit Alzheimer-an, tapi ia mengingatkan bahwa hasil yang sangat awal.

"Pertanyaannya akan menjadi apakah ini dapat membantu memori pada pasien dengan gangguan memori," katanya. Para ilmuwan semakin berfokus pada cara untuk mengobati memori-merampok penyakit, yang mempengaruhi lebih dari 5 juta orang Amerika.

Meskipun upaya mahal, obat tidak ditemukan yang dapat membuat Alzheimer dari maju, dan pembuat kebijakan mulai merasa khawatir tentang peringkat pembengkakan pasien demensia sebagai penduduk usia.

Suzanne Haber, ahli syaraf di University of Rochester Medical Center di New York yang tidak terlibat dalam studi ini, mengatakan ia "sangat bersemangat tentang menemukan," tapi dia memperingatkan bahwa perawatan sangat invasif, sangat mahal dan belum terbukti di Alzheimer pasien.

Pemerintahan Obama mengatakan pada hari Rabu akan menyiapkan dana tambahan $ 156 juta selama dua tahun ke depan untuk membantu menemukan pengobatan yang efektif untuk Alzheimer.

Satu tim telah mencoba stimulasi otak dalam pada pasien Alzheimer. Dalam studi yang dipublikasikan dalam Annals of Neurology pada tahun 2010 peneliti menguji stimulasi otak dalam pada enam pasien selama satu tahun dan menemukan pengobatan yang akan relatif aman. Mereka juga melihat tanda-tanda pengobatan mungkin memiliki efek pada memori.

Dr Sandra Black, seorang peneliti otak di University of Toronto yang menulis editorial pada penelitian ini, mengatakan temuan itu dapat memiliki implikasi untuk penyakit tahap awal Alzheimer jika tes tersebut dikembangkan untuk mengidentifikasi proses ini dini melalui pencitraan atau genomik.

"Meskipun bukti saat ini adalah awal, didasarkan pada sampel kecil dan memerlukan replikasi, aplikasi potensi yang mendalam-otak stimulasi pada gangguan amnestic yang menarik," tulis Hitam.

0 komentar:

Posting Komentar

 
 
 

Artikel Lama :

Pengikut